Senin, 22 Agustus 2016

Kembali berdua


Ngurusin sendiri kartu keluarga dan pindah domisili KTP menyadarkanku.. Bahwa aku sangat butuh kerjasama dgn suamiku. Kerjasama seumur hidup.

***
Akhirnya satu per satu nama anak dalam keluargaku terdepak dari KK bapakku. Tinggal nama adikku. Pun dengan KK ayah mertuaku, tinggal bertiga.. Sepasang mertuaku dan nama adik suamiku.

Yah pada akhirnya kelak.. Akan kembali seperti semula. Kembali berdua.

Tangga kehidupan masih panjang, fase berdua-punya anak- membesarkan anak- melepaskan anak- lalu kembali berdua lagi. 

Bagaimana kelak ya?
Yg jelas terima kasih untuk kerjasama selama (hampir) 7bulanan ini. Allah tau banget ternyata yg sabar dan lucu seperti ini yg sesuai sama aku. InsyaAllah selamanya cinta dan cinta selamanya.

Rabu, 10 Agustus 2016

MemilihMu

Bagaimana rasanya ingin tetap tinggal tp juga tak ingin meninggalkan yg lain?
Selalu begitu.
Harusnya sudah terbiasa..

Ya Allah aku ridho dengan segala yg hrs dijalani.. Aku ridho.. tp tolong jagalah orang tuaku, adikku, kakak2ku dan ponakan2ku.. Jagalah dengan sebaik2 penjagaanMu. 

Lapangkanlah rezeki kami Ya Allah.. Sehingga kami msh mampu untuk berbakti pada orangtua tanpa jarak.. Kuatkanlah iman kami untuk tetap yakin dan berpegang bahwa engkau telah mengatur segalanya... Segalanya.

Sehingga apa2 yg mengganjal di hati seharusnya bs dikendalikan dgn tenang.

Allah.. Terima kasih utk mengajarkanku. Bahwa sekali lg, aku harus memilihMu. Memilih kewajibanMu. Memilih jalan yg insyaAllah engkau ridhoi.. Meski berat kulakukan. Bismillahitawakaltu 'alallah.. 

Tidak ada daya upaya selain dariMu. Selain dr kecintaan padaMu.

Aku ridho ya Allah.. Semoga engkau Ridho padaku....

-ditulis beberapa jam sebelum hrs meninggalkan Semarang utk kesekian kalinya. 

Rabu, 20 Juli 2016

Kegiatannya apa?

ini bukan ask.fm banget pliss. jangan salah paham semua pasti bisa aku jelaskan. jangan pergi mario!!

yayaya.

dari judul kita udah pasti tau banget ini pertanyaan super halusss dan lembut tapi bukan dari lelembut. hmm mulai horor ya. lupakan. *dadah-dadah*

kegiatannya apa?
kadang ga tega juga jawab dengan sederet kegiatan super banyak: ngulet2, laper, ee, laper lagi, cuci baju, jemur, setrika, naik motor, isi bensin, cari wifi, ngemong ponakan, bantuin mertua, anterin pengajian, ngosek wc, ngelusin suami, nyiapin baju suami, bonceng motor trail, naik motor bebek, mudik tiap hari (rumah sendiri (pagi-sore) -rumah mertua (malem-pagi)), kutak katik di dapur, cari duit-duit yang tercecer di kantong ataupun laci, sholat, bobo.

walhasil cuma jawab : belum kerja bu, hehe.

begitulah, selain wanita yang baik untuk laki-laki yang baik, juga puuun: pertanyaan baik untuk jawaban yang baik.

***
Sejujurnya perbincangan tentang bekerja atau tidak bekerja sudah menjadi ajang diskusi sejak awal menikah. hasilnya?

diskusi alot yang melibatkan cemilan dan air putih serta urat-urat yang kadang tegang tapi juga kadang ngantuk itu membuahkan hasil: TERSERAAAAAAAAAAAH!

yay! artiinya aku yang menang. wkwkwk.

dalam hal ini bukan berarti aku pro tidak bekerja. bukan, bukan, jangan salah paham sodara-sodara.

sebenernya kalo didalemin lagi, aku lebih pengen dibebaskan untuk kerja atau tidak bekerja. karena pada akhirnya duitku adalah duitku, duitmu adalah duitku. begitulah sekiranya.

selain itu, pertimbangan lainnya.. berdasarkan Field of Experience sejak kuliah di Jatinangor duit bulanan sengaja bet Bapakku ngasi ngepress meskipun terlihat "anak orang punya".. jadi mikirnya insyaAllah bisa-bisa aja dengan uang dari suami aja..

***
tapi tak dinyana, ternyata suamiku ada betulnya sih kenapa aku harus kerja juga. kehidupan menikah itu wonderful beeeeeeet. uang berasa cepet banget keluar. buat apa aja juga bingung? tapi emang semua kebutuhan, apa coba kebutuhan tersiernya?

sampe isi pulsa aja kami berdua mikirnya ribuan kali. saling melempar-lempar walaupun dalam hati ingin: udah hapemu aja yang diisi pulsanya.. gausah, hapemu aja kan kamu lebih butuh.. dst.

kadang kepikiran juga, apa kurang sedekah, apa ga berkah?
kenapa kok berasa ga cukup-cukup..

kalo ditelisik-telisik.. berakhir pada mungkin kita butuh banyak istigfar *kalo-kalo doski baca ini*
mungkin siang kita lebih hidup ketimbang malam kita.. atau mungkin dua-duanya padam..

banyak kemungkinan..

HUFT!

***
sejalan dengan kemungkinan-kemungkinan itu, aku mengusahakan untuk cari kerja, paling tidak untuk membantu nabung. kebutuhan ke depan masih sangat banyak. apalagi buat pasangan "banyak mau (jalan-jalan) nya" cem kami.

laluuu.. Bersama berjalannya waktu..

hampir enam bulan tepatnya, di Balikpapan sedang musim PHK,  lamaran-lamaran kerjaku bertepuk sebelah tangan. kalaupun bertepuk dua tangan, tangannya yang satu buat nolak tepukan. ya sama aja bertepuk sebelah tangan dong ya? ya gitu deh.

strategi sudah diutak atik.. mulai dari menurunkan grade pendidikan, lamar segala macem lowongan (terkecuali berkaitan dengan bank utamanya konvensional, asuransi, dan yang syubhat lainnya) tapi ya begituuu nihil

Bantuan? orang tuaku, dari pihak bapak,. pernah lama tinggal di Balikpapan, urusan kenalan dan link banyak banget. tapi bapak gamau "membantu", karena baginya aku harus mengusahakan hidupku sendiri.

jadi yaaa gimana dong? lagipulaaa ini baru enam bulan sih, kisah-kisah tentang para pencari kerja yang lama nganggurnya dan lebih berdarah-darah udah pernah aku telen.

ternyata gini ya rasanya?

wkwkwk boljug nih Allah.

***
jadi dosen?

MAU BANGET.

semoga ada jalannya ya. sejauh ini di Balikpapan belum ada sekolah yang belajar tentang ilmu komunikasi.. paling deket yang ada FISIPnya ya Samarinda. tapi belom survey lebih lanjut, karena kendala jarak, dan lagi-lagi mikir seribuuu kalii.. duitnya bolak balik gimana.

***

Kalau dipikir-pikir inilah pertarungan mental sebenar-benarnya. hello, aku S2 lho, aku masih muda, insyaAllah bisa kalo belajar.. tapi masih single (dalam hal karajo).

masa-masa di mana aku merasa bukan apa-apa tapi tidak boleh merasa sia-sia.

jadi.. sebisa mungkin maksimalkan bantu mertua, temenin bapak dan ibuku pergi jauh, mencoba peluang bisnis dan hal-hal lain yang mungkin akan sangat sulit aku rangkul kelak jika sudah bekerja ataupun punya keturunan.

kita semua tidak tahu sampai kapan..

tapi yang jelas jangan sampai kepercayaan pada Allah tentang rezeki dan segalanya tergadai karena rasa malu.. karena rasa frustasi..

bismillah... doain yaaa aku ga kenapa-kenapa ditanyain tentang kerjaaan! doain ya dapet jalan yang terbaik.. ayok terus berusahaaaaaaaaaaaa!




Selasa, 19 Juli 2016

kemana aja oi?


hari ini, dua orang bertanya tentang tulisan, udah lama ga nulis blog ya?

Terkadang apa-apa yang ingin dituliskan saya coba simpan dulu sejenak di bagian otak folder "tulis blog" tapi nyatanya.. ya begitulah entah karena virus atau karena kebanting atau mungkin karena malas nyalain otak, jadinya agak eror-eror dikit.. lalu byarrrrr.. hilang!

pertanyaan ini kemudian bikin saya mikir juga, apalah yang mau saya tulis kalo kemampuan membaca, diskusi, dan kemampuan asah asih asuh otak saya menurun drastis.

tapiii..

tapiii..

padahal blog juga kebanyakan tentang curhat weeeee... wkwkwk

ga perlu baca dan diskusi dan tetek bengek dong ya? wuuuuuuuuuuuuu... sok iyee sih.

ya perlu lahhh biar ga bego-bego amat.

beklah.. mari saya coba buka-buka dulu kali aja yang hilang ternyata hanya ke-hide.. 

bismillah, mariii tuliskan hikmah..